Sabtu, 30 September 2017

Gunung Slamet via jalur Bambangan



       Melengkapkan trip 'Triple S', saya meneruskan perjalanan ke Purwokerto setelah mendaki puncak bonus iaitu Gunung Prau di Dieng. Dari Base Camp Patak Banteng, kami menaiki bas tempatan ke Terminal Bas Wonosobo dan kemudian meneruskan perjalanan ke Purwokerto dengan menaiki bas ekspres pada jam 6:00 petang. Kami sampai di Purwokerto pada jam 8:30 malam dan terus mengambil "grabcar" ke homestay. Teman kami yang sering mendaki Gunung Slamet memberitahu kami ada 3 orang pendaki juga ingin ke base camp Gunung Slamet dan mencadangkan kami bergabung untuk menyewa kenderaan ke base camp supaya lebih jimat. Keesokan paginya pada jam 7:00 pagi, kami berlima berkongsi kenderaan menuju ke Base Camp Bambangan.



       Kami sampai di Base Camp Bambangan pada jam 8:30 pagi. Setelah melaporkan diri dan membuat pembayaran permit mendaki, kami mengemaskan peralatan dan sebelum memulakan pendakian, kami bersarapan di gerai makan di hadapan Pos pendakian. Ditemani seorang teman yang sering mendaki ke Gunung Slamet, kami berlima yang baru berkenalan memulakan pendakian pada jam 9:15 pagi.


     Irfan yang sering ke gunung ini, memandu kami menyusuri jalur di pinggir kebun sayuran penduduk desa. Menurutnya, jalur di pinggir kebun lebih singkat dan redup berbanding jalur asli dan kedua jalur ini akan bertemu di Pos Bayangan. Kami sampai di Pos Bayangan pada jam 9:45 pagi dan setelah berehat sebentar kami meneruskan pendakian ke Pos 1 dan sampai di sana pada jam 11:15 pagi. Terdapat gerai jualan minuman dan makanan di Pos 1 ini.



 

       Kami kemudiannya meneruskan pendakian ke Pos 2. Target kami pada hari itu adalah bermalam di Pos 7, manakala tiga orang kenalan baru kami bercadang bermalam di Pos 5. Kami sampai di Pos 2 pada jam 12:15 tengahari. Kami berehat dan makan di Pos 2. Di sini juga terdapat ramai peniaga menjual makanan dan minuman.



     Kami meneruskan pendakian ke Pos 3 pada jam 1:00 petang dan sampai di Pos 3 pada jam 1:45 petang. Tanpa berehat kami meneruskan pendakian ke Pos 4 dan sampai di sana pada jam 2:30 petang.


       Setelah berehat sebentar, kami menuju ke Pos 5 dan sampai di sana pada jam 3:00 petang. Di Pos 5 juga terdapat gerai jualan. Ramai pendaki bermalam di Pos 5. Untuk memudahkan perjalanan ke puncak, saya, Man dan Irfan memilih untuk bermalam di Pos 7. Kami berehat sebentar di Pos 5 sebelum meneruskan pendakian ke Pos 6 dan sampai di sana pada jam 3:30 petang.

Pos 5
       Dari Pos 6 ke Pos 7, kami melalui kawasan pokok yang tidak berdaun seakan-akan sudah mati. Jalur di kawasan ini berdebu dan agak licin namun pemandangan agak menarik di mata saya. Kami sampai di Pos 7 pada jam 4:10 petang.




     Pos 7 tidak mempunyai kawasan rata yang luas. Kawasan rata yang bertingkat-tingkat di celah-celah pokok cuma boleh mendirikan khemah dan pendaki harus mencari kawasan yang sesuai mengikut sais khemah. Kami bertiga bermalam di Pos 7. Setelah makan malam, kami berehat dan tidur awal. Kami meneruskan pendakian ke puncak keesokkan paginya pada jam 4:00 pagi. Menuju ke Pos 8, jalur agak menegak dan kami mengambil masa sekitar 20 minit untuk sampai ke sana. Kami sampai di Pos 9 pada jam 5:00 pagi. Dari Pos 9 ke puncak, kami melalui kawasan terbuka.



     Cabaran dan kesabaran mendaki Gunung Slamet diuji ketika mendaki dari Pos 9 ke puncak. Jalur batu longgar, berdebu dan agak licin ini sedikit sebanyak melambatkan dan melemahkan semangat untuk ke puncak. Namun jika pendaki berpaling ke belakang semasa mendaki, pemandangan alam yang memukau mata akan melenyapkan rasa penat.


       Saya banyak menghabiskan masa semasa 'summit attack' dari Pos 9 ke puncak ini. Menyaksikan matahari terbit dan hamparan awan yang putih seperti kapas memang satu pemandangan yang paling saya suka jika mendaki gunung. Kebanyakkan pendaki juga seperti saya. Ramai yang duduk-duduk dan enggan meneruskankan pendakian ke puncak seolah-olah bimbang pemandangan ini akan berubah rupa jika kami terus membelakangkannya.





      Saya sampai  di puncak Gunung Slamet 3428 mdpl pada jam 06:45 pagi. Angin bertiup kencang seperti berdebar menyambut kedatangan kami. Saya rasa seolah-olah seorang 'champion' berdiri di puncak paling tinggi di Jawa Tengah ini walaupun saya bukanlah pendaki pertama tiba di puncak pagi itu. Melihat puncak-puncak lain seperti Sindoro dan Sumbing, Merbabu dan Merapi yang timbul di celah-celah awan sungguh melekakan. Mereka pasti tersenyum melihat pendaki kerdil di puncak paling tinggi di antara mereka yang merasa puas dan syukur dengan pemandangan indah ciptaan Maha Pencipta.


 
     Tidak lengkap aktivity di puncak tanpa sesi photografi. Kebanyakan pendaki merakam gambar kemenangan bersama teman perjuangan setelah berjaya menawan puncak tertinggi Jawa Tengah ini dengan berbagai gaya dan aksi. Dari arah mana pun alat perakam gambar dihalakan, image gambar pasti mempesonakan.




    Dari puncak Gunung Slamet, saya melihat dengan jelas kawah gunung yang masih aktif .Terdapat jalur menuju ke kawah dan ramai pendaki menghala ke sana setelah berehat agak lama di puncak. Saya tidak menyertai mereka ke sana kerana keletihan dan masa yang agak terhad untuk turun dan pulang ke Yokyakarta petang itu.




      Kami kemudian meneruskan perjalanan turun pada jam 7:30 pagi dan sampai di tapak khemah di Pos 7 pada jam 8:30 pagi. Setelah sarapan ala kadar kami mengemas barang dan meneruskan perjalanan turun ke base camp pada jam 9:55 pagi. Kami sampai di Base Camp Bambangan pada jam 12:35 tengahari dan setelah berehat sebentar di base camp, kami menaiki van menuju ke bandar Purwokerto. Kami kemudian meneruskan perjalanan pulang ke Yogyakarta dengan menaiki keretapi pada jam 5:30 petang dan sampai di Yogyakarta pada jam 8:30 malam. Selesai mendaki Gunung Slamet, maka lengkaplah trip "Triple S" yang saya rancang bersama seorang teman Indonesia. Terima kasih Allah kerana dengan izinNYA saya dapat melihat alam yang indah ini.

Itinerary:
Gunung Slamet dari jalur Bambangan
Hari 1:
07:00- Menaiki van dari Purwokerto menuju Base Camp Bambangan.
08:30- Sampai Base Camp Bambangan, lapor diri dan bayar permit pendakian gunung.
09:15- Mula mendaki.
11:15- Sampai Pos 1.
12:15- Pos 2, berehat dan makan.
13:00- Mula mendaki ke Pos 3.
13:45- Sampai Pos 3.
14:30- Sampai Pos 4.
15:00- Sampai Pos 5.
15;30 -Sampai Pos 6.
16:10- Sampai Pos 7, dirikan khemah dan bermalam.
Hari 2:
04:00- Mula mendaki ke Pos 8.
04:20 -Sampai Pos 8.
05:00- Sampai Pos 9.
06:45- Sampai Puncak Gunung Slamet 3428 mdpl.
07:30- Mula turun ke Pos 7 (tapak khemah).
08:30- Sampai Pos 7, sarapan dan bersiap.
09:55- Turun ke base camp.
12:35- Sampai Base Camp Bambangan.
14:00- Menaiki van menuju bandar Purwokerto.
17:30- Menaiki keretapi menuju Yokyakarta.
20:30- Sampai bandar Yokyakarta.

Nota:
1- Bas tempatan dari bandar Dieng ke Terminal Bas Wonosobo Rp 20 ribu seorang.
2- Tambang bas dari Wonosobo ke Purwokerto Rp 30 ribu seorang.
3- Van dari Purwokerto  ke Base Camp Bambangan Rp300 ribu sebuah.
4- Permit mendaki Gunung Slamet Rp 20 ribu seorang.
5- Ticket keretapi dari Purwokerto ke Yokyakarta Rp 150 ribu seorang (kelas ekonomi).
6- Contact van dari bandar Purwokerto - Base camp Bambangan - Purwokerto (Rizam +6285847135450).
7- Info Base Camp Bambangan (+6281391329999 / +06285726235567 /  +6285747777192 / +6285726000335).



Jumaat, 15 September 2017

Gunung Prau via jalur Patak Banteng


      Setelah turun dari mendaki Gunung Sumbing dan Gunung Sindoro, kami berehat sebentar di rumah Benny. Hati berbelah-bahagi untuk singgah mendaki ke Gunung Prau atau tidak dalam perjalanan menuju ke Gunung Slamet untuk trip "triple s" kerana keletihan. Ketika berehat kami mendapat panggilan talipon dari seorang sahabat di Base Camp Gunung Sumbing yang mengatakan ada 2 orang pendaki lain yang ingin mencari teman untuk ke Base Camp Gunung Prau. Tanpa banyak berfikir, kami bersetuju untuk bergabong dan berkongsi kenderaan ke sana.


       Setelah bersiap sedia, kami menaiki van menuju ke Dieng pada jam 5:15 petang dan sampai di sana jam 6:30 petang. Dieng merupakan bandar kecil di kawasan dataran tinggi yang bersuhu dingin. Pemandu van menawarkan kami bermalam di rumah temannya yang terletak berhampiran Base Camp Gunung Prau jalur Desa Patak Banteng. Banyak rumah di Desa Patak Banteng menawarkan tempat penginapan untuk para pendaki. Bayaran bermalam bergantung kepada tuan rumah sehingga ada yang mengenakan bayaran seikhlas hati sahaja. Kami bermalam di rumah seorang pendaki di sana. Pemilik rumah menyarankan saya tidur di bilik untuk pendaki perempuan. Kami membayar permit mendaki di Pos Pendakian jalur Desa Patak Banteng yang terletak sekitar 100 meter dari rumah penginapan sebelum tidur kerana kami akan mula mendaki seawal 4:00 pagi.



      Malam itu kami tidur awal dan bangun pada jam 3:30 pagi. Setelah bersedia, kami memulakan pendakian ke puncak Gunung Prau pada jam 4:00 pagi. Kami mendaki anak tangga di Desa Patak Banteng sehingga melalui kawasan kebun penduduk desa. Trek agak menegak hampir 45 darjah dengan binaan tangga dari tanah merah, jelas dan terdapat tanda penunjuk arah. Dari Desa Patak Banteng ke Pos 1, kami melalui kawasan kebun penduduk desa dan kami sampai di Pos 1 pada jam 4:30 pagi. Trek terus kekal menegak menyusuri kawasan kebun sehingga ke Pos 2 dan kami sampai di sana pada jam 5:00 pagi. Sepanjang trek mendaki dari Desa Patak Banteng terdapat beberapa gerai jualan.


       Kami meneruskan pendakian ke Pos 3 dan sampai di sana 30 minit kemudian. Trekking ke Pos 3, kami melalui jalur tanah merah yang agak licin dan kami sampai di Pos 3 pada jam 5:30 pagi. Sepanjang mendaki ke Pos 3 kami melihat Desa Patak Banteng yang ditutupi awan. Kami sampai di Pelawangan pada jam 6:00 pagi. Meneruskan trekking sekitar 5 minit kami sampai di Sunrise Camp.




      Ada kawan memberitahu saya, Sunrise Camp di Gunung Prau umpama pasar. Pada hari-hari tertentu, jika mendaki Gunung Prau, terdapat ramai pendaki di Sunrise Camp ini sehingga ia kelihatan seperti kawasan pasar. Sunrise Camp merupakan tapak khemah feveret pendaki kerana mempamerkan pemandangan indah semasa matahari terbit. Dari Sunrise Camp pendaki boleh melihat Gunung Sumbing dan Gunung Sindoro. Walaupun agak kecil, pendaki juga berpeluang melihat puncak Gunung Merbabu dan Gunung Merapi yang timbul di atas awan.



       Kami berehat dan merakam gambar sekitar 30 minit di sini. Rancangan awal, kami juga bercadang berkhemah di Sunrise Camp ini, namun kerana keletihan, kami menukar rancana dan bermalam di Desa Patak Banteng. Kami kemudian berjalan perlahan menuju puncak Gunung Prau pada jam 6:30 pagi. Tapak khemah di Sunrise Camp sangat luas dan agak rata. Kami melintasi kawasan khemah dan menyusuri jalur Bukit Talitubis. Di sini saya sedikit tergamam dan terpegun melihat lautan bunga Daisy yang sedang berkembang menutupi Bukit Talitubis. Warna bunga Daisy merah dan putih itu sungguh indah di mata dan hati saya. Kami merakam banyak gambar di sini.







      Kami sampai di puncak Gunung Prau 2565 mdpl pada jam 7:30 pagi. Dari sini kami melihat Telaga Warna dan bandar Dieng yang popular dengan jolokan "negeri di atas awan". Kami berehat di puncak ini sekitar 30 minit. Puncak Gunung Prau agak sunyi kerana pendaki lebih gemar menghabiskan masa di Sunrise Camp. Terdapat beberapa khemah yang didirikan di sisi jalur di bawah puncak. Kami melihat beberapa orang pendaki berjalan turun melalui jalur bertentangan kami datang. Setelah bertanya serba sedikit melalui jalur tersebut, kami mengambil keputusan untuk turun melalui jalur yang dilalui pendaki yang kami sapa.





      Pada jam 8:00 pagi kami bergerak turun dari puncak menghala ke bukit yang terdapat tower pencawang. Sampai di bawah, terdapat simpang menghala tower pencawang dan kami memilih simpang yang satu lagi menuju ke bawah iaitu jalur Dieng. Menuruni jalur Dieng ini, trek agak landai. Sepuluh minit trekking turun, kami sampai di Pos 3.


       Selain jalur Patak Banteng, Gunung Prau juga boleh didaki dari jalur Kalilembu, jalur Dieng Wetan, jalur Campurejo, jalur Dieng Kulon dan jalur Wates. Kami meneruskan perjalanan turun menuju  Pos 2. Trek tanah merah agak landai dan kami bergerak santai. Kami kemudian memasuki kawasan hutan berpohon besar dan melalui kawasan Akar Cinta.





      Kami sampai di Pos 2 atau Semendung pada jam 8:50 pagi. Jalur Dieng agak lantai tetapi agak jauh jika dibandingkan dengan jalur Patak Banteng yang menjadi pilihan para pendaki. Kebanyakkan pendaki lebih gemar memilih mendaki dari jalur Patak Banteng. Ini mungkin kerana jika mendaki dari jalur Patak Banteng, pendaki akan sampai di Sunrise Camp dahulu yang menjadi tujuan pendaki ke Gunung Prau, manakala jika mendaki dari jalur Dieng, pendaki akan berjumpa Puncak Prau dahulu barulah Sunrise Camp.



       Kami sampai di Pos 1 sekitar jam 9:10 pagi. Terdapat beberapa kumpulan pendaki berselisih dengan kami dan kami bertegur sapa seperti adat orang mendaki. Kami meneruskan perjalanan turun menuju pintu masuk jalur Dieng. Dari Pos 1 kami melihat kebun penduduk desa terbentang luas di bawah.





      Kami melintasi kawasan kebun dan sampai di pintu masuk jalur Dieng pada jam 9:30 pagi. Terus menyusuri kawasan perkebunan penduduk desa, kami menuju ke bandar Dieng dan sampai di sana pada jam 10:00 pagi. Kami bergambar dan makan di bandar ini sebelum menaiki bas pulang ke Base Camp Desa Patak Banteng.




        Gunung Prau terletak di Dataran Tinggi Dieng dan merupakan gunung yang agak santai untuk didaki. Masa diperlukan antara 2-4 jam jika mendaki dari jalur Patak Banteng dan pemandangan di Sunrise Camp jarang mengecewakan pendaki. Saya bercadang ke sini lagi jika ada rezeki, mungkin berehat di Dieng "negeri di atas awan' ini atau pasti sahaja mengulangi mendaki gunung indah lagi santai ini. Terima kasih Allah.


Itinerary:
Dari jalur Patak Banteng:
04:00- Mula mendaki dari jalur Desa Patak Banteng.
04:30- Sampai Pos 1
05:00- Sampai Pos 2
05:30- Sampai Pos 3
06:00- Sampai Pelawangan
06:05- Sampai Sunrise Camp
06:30- Meneruskan trekking ke puncak Gunung Prau
07:30- Sampai puncak Gunung Prau 2565 mdpl
08:00- Mula turun melalui alur Dieng
08:10- Sampai Pos 3 jalur Dieng
08:50- Sampai Pos 2
09:10- Sampai Pos 1
09:30- Sampai pintu masuk jalur Dieng.
10:00- Sampai Bandar Dieng.

Nota:
1- Permit pendakian Gunung Prau adalah Rp 10 ribu.
2- Terdapat banyak hotel dan rumah tumpangan di Bandar Dieng.
3- Tambang van dari Base Camp Gunung Sumbing ke Base Camp Gunung Prau Rp 40.
4- Contact Base Camp Patak Banteng +6285326903444 / +6285602170444.