Selasa, 12 Disember 2017

Blue Spring Te Waihou umpama taman di dalam sungai


Jika bercuti ke Pulau Utara New Zealand, tidak lengkap sekiranya tidak berkunjung ke Hobbitan. Kampung yang dicipta dan dirawat bertahun-tahun untuk menjadi tempat pengambaran 2 filem iaitu The Lord Of The Ring dan The Hobbit yang mempengaruhi imaginasi peminat wayang abad ini. Tetapi sekiranya anda telah ke daerah ini, ada satu lagi tarikan di sekitar wilayah Hobbit ini iaitu Te Waihou Blue Spring. Te Waihou Blue Spring terletak di Selatan Waikato berhampiran Putaruru.


Kami ke sini setelah melawat Hobbiton pada akhir November 2017. Saya bersama 9 rakan menyewa sebuah van pandu sendiri semasa bercuti di pulau utara ini bagi memudahkan perjalanan kami. Kami memakirkan kenderaan di sisi jalan yang mempunyai papan tanda ke pintu masuk Te Waihou Blue Springs Walkway. Dari sini kami berjalan kaki sekitar 15 minit melalui jalan pasir dan batu kerikil.


Hampir 15 minit menyusuri jalan yang mendatar dan hutan renik, akhirnya kami berjalan seiring aliran sungai yang jernih di sebelah kanan kami. Pertama kali melihat sungai itu, saya terpegun sebentar. Airnya jernih dan rumpai yang tumbuh di dasarnya kelihatan jelas dibuai arus. Kami merakam gambar dan terus berjalan sehingga menyeberangi sebuah jambatan pendek. Dari atas jambatan ini, kejernihan air sungai lebih terserlah dan ia kelihatan berkaca-kaca.



Tanpa sedar kami terus berjalan di trek yang dibina di sisi Sungai Waihou ini. Te Waihou Blue Spring ini mengalir dari Banjaran Tinggi Mamaku. Sekitar 10 minit berjalan, kami sampai di "spot" terbaik melihat panorama Sungai Waihou. Terdapat tandas dan pelantar dibina untuk pengunjung bergambar di hentian ini.






Tidak seperti di Hobbiton yang diilham dan direka oleh manusia, Blue Spring tercipta secara semula jadi. Dia digelar Blue Spring kerana kejernihan airnya yang kelihatan kebiru-biruan. Dasarnya ditumbuhi rumpai berwarna hijau yang hidup segar dan sehat, ia kelihatan seperti taman rumpai. Rupanya yang indah menyebabkan saya terfikir seperti ada negeri di bawah sana. Bila baca di papan kenyataan yang melarang mengunjung mandi di Sungai Waihou ini, saya menyimpulkan Sungai Waihou ini menyimpan kesucian dan rahsianya sendiri. Ia seperti "dunia tersembunyi" di Pulau Utara New Zealand.



Setelah merakam gambar di pelantar ini, kami terus menyusuri aliran Sungai Waihou. Di beberapa bahagian trek, pelantar kayu dibina kerana trek berada berhampiran dengan aliran sungai menyebabkan tanah lembab dan basah. Suhu air Sungai Waihou ini kekal 11 digree celsius sepanjang tahun.





Kami berjalan sekitar sejam setengah dan berpatah balik setelah sampai di sebuah "spot" menarik menyaksikan air Sungai Waihou yang jernih berwarna hijau kebiruan. Di bahagian ini airnya nampak dalam dan terdapat air terjun kecil di pangkalnya.





Berada di Blue Spring walaupun seketika secara santai ini sememangnya berbaloi. Menyaksikan keindahan alam yang dijaga rapi untuk generasi akan datang. Jika pembaca ke Hobbiton, jangan lupa singgah di sini sebentar. Terima kasih alam. Terima kasih Allah.


Nota:
1- Tiada bayaran dikenakan untuk melawat Blue Spring. Ia percuma.
2- Masa trekking di sini sekitar 3 jam pergi dan pulang.
3- Contact: Apiptrip - 0133508505 (sekiranya anda mempunyai group 10 orang untuk travel).



Isnin, 20 November 2017

Pulau Redang khazanah Taman Laut Malaysia.


Berbelas tahun saya tak datang ke pulau yang kaya dengan karang ini. Dahulu saya pernah beberapa kali berkunjung ke sini dengan tujuan untuk snorkling dan berehat. Pada July 2017, teman yang telah lama tidak berjumpa mengajak saya berehat ke pulau ini. Kami merancang dan mengambil pakage di Reef Resort untuk 3 hari 2 malam.


Ada 2 jety untuk ke Pulau Redang. Pertama dari Merang iaitu di Jety Kampung Penarik yang mengambil masa sekitar 45 minit hingga 60 minit untuk sampai. Kedua, dari Kuala Terangganu iaitu Jety Shahbandar yang mengambil masa sekitar 90 minit. Kami 4 orang berkumpul di Kuala Terengganu dan menaiki ferry dari jety Shahbandar. Kami menaiki ferry besar untuk ke Pulau Redang dan untuk sampai ke pantai, kami perlu berpindah ke bot yang kecil. Sampai di pantai, setiap wakil resort telah menunggu tetamu dengan kenderaan pantai untuk membawa tamu ke resort masing-masing.



 

Tinggal di bilik menghadap laut sememangnya amat mententeramkan. Melihat air laut jernih dan pasir putih yang halus di Pasir Panjang dapat merehatkan minda. Pulau Redang terkenal dengan "spot snorkling" dan selam laut dalam atau diving. Hari pertama kami di sana, setelah berehat dan makan tengahari, kami menyewa peralatan snorkling dan bersedia untuk aktivity snorkling. Menaiki bot sekitar 30 minit, kami pun sampai di salah satu spot snorkling di Pulau Redang.



Selesai snorkling kami pulang ke resort dan melakukan aktivity bebas. Petang itu saya bersiar-siar di pantai belakang resort. Di sebelah belakang ini agak sunyi dan damai.



Terdapat deretan resort di Pasir Panjang Pulau Redang. Terdapat juga gerai-gerai kecil yang menjual air kelapa dan keropok lekor. Food Court pula terletak di hujung pantai. Waktu malam aktivity di pantai Pasir Panjang tidak sunyi, terdapat tempat minum dan hiburan, berbeza dengan suasana semasa saya ke sini beberapa kali berbelas tahun dahulu.


Hari kedua setelah sarapan kami dibawa snorkling ke Taman Laut Marine Park Pulau Redang. Pulau Redang merupakan salah satu dari sembilan pulau yang membentuk Taman Laut Kepulauan Redang. Di taman laut ini suasananya sama seperti dahulu. Pasir halus putih dan karang indah tetap mengagumkan saya semasa snorkling di sana.






Selesai snorkling kami pulang semula ke resort untuk makan tengahari. Selesai makan kami berehat dan di sebelah petangnya kami dibawa ke satu lagi spot snorkling di Pulau Redang. Selesai sesi snorkling petang hari kedua, kami kembali ke resort untuk minum petang. Petang itu teman saya ingin mencuba selam "Discover Scuba". Sememangnya Pulau Redang terkenal dengan spot selam laut dalam. Terdapat berpuluh spot diving di sekitar Pulau Redang yang terletak di Laut Cina Selatan ini.




Kepada pelancong yang pertama kali mencuba dan tidak pernah melakukan aktivity selam, mereka akan diberi sedikit taklimat dan tunjuk ajar sebelum melakukan aktivity ini. Kepada pelancong yang ingin mengambil lecen diving, mereka juga boleh mengambilnya di sini.




Jika pengunjung ingin resort yang menyediakan kemudahan dan keselesaan, mereka boleh menginap di Laguna Redang Island Resort. Terdapat kolam renang yang besar dan segala kemudahan dan hiburan di resort ini. Selain Laguna Redang Island Resort terdapat banyak lagi resort  yang menyediakan penginapan yang selesa untuk pelancong ke pulau ini.


Pagi hari ketiga, selesai sarapan kami bersiap sedia untuk pulang. Ferry penumpang sesi pagi sampai di pulau ini sekitar jam 10:30 pagi. Pelancong yang ingin ke Pulau Redang mesti menyemak dahulu tarikh bercuti ke sana kerana operasi ferry dihentikan setiap hujung tahun kerana ombak besar dan pulau ditutup kerana musim monsun.

Nota:
1- Pulau Redang di tutup setiap hujung tahun iaitu dari bulan November hingga February.
2- Masa sesuai berkunjung ke Pulau Redang ini adalah dari bulan March hingga October.
3- Terdapat lapangan terbang kecil di Pulau Redang.


Khamis, 2 November 2017

Mendaki Bukit Bendera via Jalan Taman Cantik



Saya sering ke Bukit Bendera apabila teman dari luar Penang datang bercuti. Antara agenda mereka bila berehat di Penang pasti ingin melihat pemandangan Pulau Pinang (Penang) dari tempat tinggi. Kebiasaannya kami akan menggunakan khidmat keretapi untuk ke Bukit Bendera. Kali ini saya mendaki ke Bukit Bendera dengan teman yang sering mendaki ke sini. Dia membawa saya mendaki dari Jalan Taman Cantik. Kami bertolak dari rumah jam 7:00 pagi dan singgah untuk sarapan sebentar. Kami sampai di stesen keretapi di Bukit Bendera sekitar jam 8:00 pagi. Kami parkir kereta di kawasan perumahan sebelah kanan jalan menghala ke stesen keretapi. Kemudian kami berjalan kaki ke Jalan Taman Cantik dan menyusuri lorong mini tar di taman perumahan ini. Jika kita mendaki pada hari sabtu atau ahad, terdapat ramai pendaki yang mendaki dari kawasan ini atau kita boleh bertanya pada penduduk tempatan lorong ke Bukit Bendera jika tidak pasti.


Ada banyak trek ke puncak Bukit Bendera dari stesen keretapi dan yang paling popular adalah jalur Penang Hill Heritage Trail atau Trail Warisan. Teman saya mencadangkan kami mendaki dari lorong di Jalan Taman Cantik ini kerana trek di sini redup dan nyaman. Kami mula trekking pada jam 8:50 pagi. Trek sedikit menaik melalui kawasan kebun buah-buahan milik persendirian.




Kami mendaki secara santai dan ramai orang mendaki melalui jalur ini. Peminat mountain bike juga menggunakan jalur ini untuk aktivity kesukaan mereka ke Bukit Bendera. Sekali-sekala kami memberi laluan kepada menunggang mountain bike yang ingin naik atau pun turun melalui jalur ini. Sampai di satu persimpangan, teman saya mencadangkan kami mendaki melalui simpang ke kanan yang jarang digunakan. Kebiasaannya pendaki akan megikuti simpang jalur kiri kerana jaraknya lebih dekat. Kami melintasi beberapa aliran air bukit yang kecil dan melalui dusun buah durian yang sedang lebat berbunga. Sesekali kami berselisih dengan penunggang mountain bike.




Di penghujung jalur dari kanan ini kami bergabung dengan simpang Stesen 5 yang jalurnya bermula dari Taman Belia. Sekitar 5 minit meneruskan trekking, akhirnya kami sampai di Kafe 84. Kafe 84 tidak lagi beroperasi, bangunan separuh runtuh ini telah ditinggalkan dan terdapat tandas di tepi jalan berhampiran Kafe 84. Di Kafe 84 ini juga adalah pertembungan jalanraya dari Taman Botanic Garden (Taman Kebun Bunga). Terdapat banyak jalur mendaki ke Bukit Bendera dan antara yang popular adalah dari Moon Gate di Botanic Garden (Taman Kebun Bunga).


Kami berehat sebentar di simpang ini. Dari sini pendaki boleh mendaki melalui jalanraya untuk ke Bukit Bendara tetapi kami memilih untuk meneruskan pendakian menyusuri jalur Moniot Road St iaitu jalur di sisi Kafe 84.







Trekking melalui jalur Moniot Road St ini redup dan ramai juga pendaki melalui jalur ini. Jalur ini lebih dekat berbanding jika kita trekking melalui jalanraya yang berkongsi dengan kenderaan dan Jeep yang membawa pelancong ke Bukit Bendera. Di akhir jalur Moniot Road St ini kita akan temui 2 simpang. Jika ke kanan, kita akan melalui mini tar menuju jalan besar dari Taman Botanic Garden dan jika kita ke kiri, kita akan meyusuri Viaduct Road East iaitu jalur di bawah rel keretapi hingga ke Bukit Bendera. Kami memilih jalur ke kanan menuju jalan besar dari Botanic Garden.




Menyusur mini tar ke kanan ini kami melalui jalur yang agak sunyi. Kami juga melintasi satu simpang "By Path J" yang kami jangka adalah jalan pintas tetapi kami tidak melaluinya kerana tidak pasti hala tuju jalur tersebut. Di hujung jalur kanan itu kami bertemu dengan jalan raya dari Botanic Garden dan meneruskan perjalanan ke Bukit Bendera melalui jalanraya ini.



Melalui jalanraya ini kami melintasi Banglo Grace 1927, pintu jalan pintas "By Path J" dan bangunan lama Crag Hotel. Berjalan kaki di jalan besar ini kita perlu berhati-hati kerana terdapat banyak kenderaan melalui jalanraya untuk membawa penumpang naik dan turun Bukit Bendera.




Kami kemudiannya bertemu simpang jalan mini tar menuju Bukit Bendera di sisi jalanraya dan meneruskan perjalanan melalui jalur mini tar sebelah kanan ini. Sekitar lima minit melalui jalur mini tar ini kami pun sampai di Bukit Bendera. Kami sampai di Bukit Bendera pada jam 11:30 pagi setelah trekking sekitar 2 jam 40 minit. Bukit Bendera mempunyai beberapa puncak antaranya Penang Hill, Flagstaff Hill, Tiger Hill, Western Hill dan Goverment Hill. Flagstaff Hill 735 mdpl merupakan tempat pelancongan manakala Western Hill pula adalah puncak tertinggi iaitu 833 mdpl.




Tidak lengkap jika ke Bukit Bendera tanpa singgah dan menjamu selera di Astaka Bukit Bendera. Hidangan popular di sini adalah Ais Kacang dan jus buah-buahan.



Setelah berehat dan menyaksikan pemandangan Pulau Pinang dari Bukit Bendera ini, kami pun turun dengan menaiki keretapi. Disebabkan kami trekking ke sini, bayaran tambang cuma Rm 5:00 sahaja sehala dan dibayar di counter stesen bawah ketika membeli pas keluar.




 Nota:
1- Tiada bayaran di kenakan untuk mendaki bukit bendera.
2- Mendaki pada hari sabtu dan ahad adalah cadangan kerana terdapat ramai pendaki yang melakukan aktivity ini dan jalur di hutan tidak sunyi.
3- Bawa stick atau tongkat kerana terdapat anjing peliharaan yang kadang kala dilepaskan untuk mengawal rumah dan akan menyerang pendaki jika tidak bernasib baik.