Jumaat, 22 April 2016

Gunung Mulu

        Mengimbau kembali perjalanan mendaki Gunung Mulu mengingatkan saya kepada seorang teman yang sama mendaki gunung ini pada tahun 2010. Dia seorang teman yang sangat cintakan gunung dan menghembuskan nafas terakhirnya juga ketika sedang mendaki salah sebuah gunung di Sabah. Kami bersama mendaki Gunung Mulu ini pada May 2010 dan ini merupakan kali ke 3 dia ke sini. Gunung Mulu terletak di Taman Negara Gunung Mulu di sebelah timur negeri Serawak dan ia diiktiraf sebagai tapak warisan dunia oleh UNESCO.


        Hari pertama, kami sampai ke Taman Negara Gunung Mulu dengan pesawat Maswing dari Miri sekitar jam 3:00 petang. Setelah melaporkan diri di Mulu Park kami diperkenalkan kepada guide yang akan membawa kami mendaki Gunung Mulu nanti. Disebabkan kami tiba petang, perjalanan tidak dapat diteruskan pada hari ini dan kami menghabiskan petang itu bersiar-siar di sekitar taman negara.



        Hari kedua, selepas sarapan kami berkumpul di Mulu Park dan mula berbincang kerana jadual perjalanan kami bertindan dengan sekumpulan pendaki dari University Malaysia Serawak (Unimas) di beberapa kawasan kem. Masalah akan timbul jika kami bertembung di kem yang sama untuk bermalam kerana setiap kem hanya boleh menampung kurang dari 20 orang pendaki. Setelah menjadualkan semula rencana pendakian, kami memulakan perjalanan ke Kem 1 sekitar jam 10:30 pagi. Trek landai dan kami bergerak santai sehingga sampai di sebatang sungai yang jernih. Di sini kami berehat dan makan tengahari.








        Kami sampai di Kem 1 pada pukul 1:50 tengahari dan kami bermalam di sini kerana perjalanan tidak dapat diteruskan ke Kem 3 disebabkan Kem 3 hanya boleh memuatkan seramai 15 orang peserta dan kem tersebut telah dijadualkan untuk pendaki dari kumpulan pelajar Unimas. Di Kem 1 terdapat sebuah pondok yang terletak di tepi sungai dan menyediakan kemudahan asas seperti paip air, tempat memasak dan tandas. Petang itu setelah makan malam kami tidur awal untuk merehatkan badan secukupnya kerana kami akan memulakan pendakian di awal pagi setelah jadual perjalanan dirombak mengikut masa yang sesuai.


Pondok di Kem 1



         Hari ketiga kami bangun seawal jam 2:00 pagi, setelah makan kami memulakan pendakian ke Kem 2 pada pukul 3:15 pagi. Kami sampai di Kem 2 setelah 1 jam trekking dan di sini tiada pondok untuk bermalam tetapi terdapat anak sungai sebagai punca air. Seterusnya kami menuju ke Kem 3 yang lebih mencabar kerana trek pendakiannya yang curam dan melalui laluan berbukit. Kami sampai di Kem 3 pada pukul 7:50 pagi. Kami berehat dan bersarapan di sini. Di kem 3 terdapat pondok yang boleh memuatkan pendaki seramai 15 orang dalam satu masa dan punca airnya adalah tangki air hujan tadahan. Kami kemudiannya meneruskan pendakian ke Kem 4 dan sampai di sana sekitar jam 2:15 petang. Seperti juga di Kem 3, punca air di Kem 4 adalah tangki dari air hujan tadahan. Kami bermalam di sini.

Pondok di Kem 3


Pondok di Kem 4


        Hari keempat kami memulakan pendakian ke puncak seawal jam 3:20 pagi. Laluan ke puncak agak becak dan trek menegak melalui tebing curam yang memaksa saya berpaut pada akar pokok di sesetengah jalur. Pada pukul 5:50 pagi saya terdengar suara azan dari seorang teman dan saya pasti dia telah sampai di puncak kerana itulah rutin dia sebagai pendaki setiap kali dia sampai di puncak.



        Saya sampai di puncak Gunung Mulu 2376 mdpl pada pukul 6:00 pagi . Gunung Mulu merupakan gunung kelima tertinggi di Malaysia dan kedua tertinggi di Serawak. Kami menghabiskan masa agak lama di puncak ini sambil menyaksikan panorama yang semakin jelas. Dari puncak Mulu ini saya dapat melihat Gunung Api (Pinnacles).






Tulis nama dalam buku di puncak Gunung Mulu




       Setelah berpuas hati kerana sampai juga ke puncak Mulu walaupun jadual diubah di saat akhir, kami semua sepakat turun ke Kem 4 setelah berehat lama di puncak Gunung Mulu dan sampai di Kem 4 sekitar jam 9:30 pagi. Kami sarapan di Kem 4 dan meneruskan perjalanan turun pada pukul 10:30 pagi. Kami sampai di Kem 3 sekitar jam 3:00 petang.


Kem 3.
        Kami menunggu peserta terakhir di Kem 3 sebelum meneruskan perjalanan ke Kem 2. Menurut guide, sekiranya kami sampai ke Kem 1 sebelum pukul 6:00 petang, kami dibenarkan terus turun ke Mulu Park. Dari kem 3 ini saya menemani seorang teman yang berjalan di belakang. Dia kelihatan agak lemah dan bergerak agak perlahan. Kami berdua ditemani 2 orang guide sampai di Kem 2 sekitar jam 8:00 malam. Kami berehat seketika di Kem 2 dan kemudian meneruskan perjalanan turun ke Kem 1 dan sampai di sana jam 12:00 tengah malam. Semasa kami sampai semua teman pendaki sedang menunggu dengan muka yang kelihatan bimbang. Ini bermakna saya telah menempuh perjalanan selama 21 jam. Kami tidur di Kem 1 dan keesokan paginya kami bertolak awal ke Mulu Park kerana ada teman yang akan berlepas pulang ke Miri pada pukul 10:25 pagi dan kami akhirnya sampai di Mulu Park sekitar jam 8:50 pagi. Pagi itu 3 orang dari kami meneruskan perjalanan pulang ke Miri, seorang lagi pulang penerbangan waktu petang dan saya bersama 4 lagi teman pendaki meneruskan perjalanan menaiki bot ke Kem 5 untuk mendaki Gunung Api (Pinnacles). Terima kasih ALLAH.


Nota:
1- Penerbangan Maswing dari Miri ke Taman Negara Gunung Mulu dijadualkan setiap hari.
2- Penerbangan dari Kuching ke Taman Negara Gunung Mulu pada hari-hari tertentu tertakluk pada jadual penerbangan.
3- Laluan lain ke Taman Negara Gunung Mulu adalah menaiki bot express dari Kuala Baram, Miri ke Marudi dan seterusnya ke Taman Negara Gunung Mulu (sekitar 12 jam).
4- Pendakian ke Gunung Mulu memerlukan Penunjuk Arah (Guide) berlesen.
5- Tempahan tempat bermalam untuk Kem 1, Kem 3 dan Kem 4 perlu dibuat melalui Mulu Park dan tempahan boleh dibuat di email enquiries@mulu park.com
6- Jumlah peserta setiap kumpulan adalah terhad iaitu 10 hingga 15 orang.

Cadangan Itinerary:
1- Hari pertama Mulu Park ke Kem 3.
2- Hari kedua Kem 3 ke Kem 4.
3- Hari ketiga Kem 4 ke puncak ke Kem 3.
4 -Hari keempat Kem3 ke Mulu Park.


Tiada ulasan: