Sabtu, 20 Februari 2016

Via Ferrata Gunung Kinabalu.

         Gempa bumi di Sabah pada Jun 2015 telah mencatatkan sejarah hitam dalam dunia pendakian Gunung Kinabalu. Gunung Kinabalu merupakan gunung pertama yang saya daki dan saya lakukannya pada tahun 1996 melalui jalur biasa dari Timpohon. Menonton dokumentasi Via Ferrata di Gunung Kinabalu melahirkan hasrat untuk mencubanya dan saya bersama 7 orang teman merancang ke sana pada tahun 2009. Setelah mendapat pakage yang agak murah semasa Matta Fair dengan harga Rm 590 seorang, kami mula membuat sedikit latihan dan persediaan untuk ke sana. Hari pertama kami mula mendaki pukul 8:00 pagi dari Timpohon Gate dan bermalam di Pendant Hut. 4 orang dari kami tidak pernah mendaki Gunung Kinabalu dan mereka asyik merakam gambar sepanjang pendakian ke Laban Rata dan kebetulan pula cuaca baik pagi itu.





       Teman kami yang terakhir sampai di Laban Rata sekitar pukul 4:00 petang. Saya dan teman-teman yang lain menunggunya di dewan makan. Kami makan malam dan kemudian ke Pendant Hut, tempat kami bermalam. Di sana kami berbincang dan berlatih menggunakan harness dari pihak Mountain Torq memandangkan kami tidak pernah mendaki gunung yang menggunakan teknikal. Setelah mendapat taklimat, belajar teknik menggunakan harness dari pihak Mountain Torq, kami pun tidur kerana pendakian ke puncak akan bermula seawal 2;00 pagi. Tepat pukul  2:15 pagi kami mula mendaki dari Pendant Hut dan saya sampai di puncak sekitar pukul 6:30 pagi. Setelah mengambil sekeping gambar yang kabur dan dengan bilangan pendaki yang bertambah di puncak gunung, saya dan teman-teman bergerak turun ke Sayat-Sayat untuk memulakan Via Ferrata.





         Semasa dalam perjalanan turun ke Sayat-Sayat Hut, kami jumpa seorang teman yang dalam perjalanan ke puncak dan kami menggalakannya meneruskan pendakian ke puncak kerana pasti dia tidak boleh menyertai kami ke Via Ferrata atas sebab kelewatan. Untuk melakukan Via Ferrata kami mesti sampai di Sayat-Sayat sebelum pukul 8:00 pagi. 2 dari kami hanya menunggu di Pendant Hut kerana letih dan malas mendaki di awal pagi dalam cuaca yang sangat sejuk, seorang teman yang sampai awal di Sayat-Sayat tidak mahu menyertai kami melakukan Via Ferrata kerana gementar dan gayat manakala seorang lagi pula menarik diri kerana lututnya mulai sakit. Jadi dari 8 orang antara kami, cuma 3 orang sahaja yang meneruskan Via Ferrata. Terdapat 2 laluan Via Ferrata iaitu Walk The Torque dan Low's Peak Circuit.


          Low's Peak Circuit bermula di ketinggian 3776 mdpl dan berakhir di ketinggian 3411 mdpl. Panjang Via Ferrata Low's Peak Circuit adalah 1.2 km dan 4 hingga 6 jam diperlukan untuk melengkapkannya. Via Ferrata ini sangat mencabar dan sesuai untuk pendaki yang berjiwa kental. Satu lagi laluan Via Ferrata adalah Walk The Torque yang bermula dari ketinggian 3520 mdpl dan berakhir juga di ketinggian 3411 mdpl. Panjang Via Ferrata Walk The Torque adalah 430 meter dan anggaran masa yang diperlukan untuk menghabiskannya adalah 2 hingga 3 jam bergantung kepada jumlah bilangan pendaki sesuatu kumpulan. Kami yang kurang berpengalaman dan pertama kali mencuba hanya memilih Via Ferrata Walk The Torque. Via Ferrata Walk The Torque lebih ringkas, mudah dan amat sesuai untuk pendaki yang kurang berpengalaman mendaki gunung teknikal ataupun pendaki yang hanya ingin mencuba via ferrata.






        Via Ferrata pertama dibina di Gunung Dolomite, Italy semasa perang dunia pertama dan Via Ferrata Gunung Kinabalu merupakan via ferrata tertinggi di dunia. Sekarang lebih 1000 via ferrata terdapat di seluruh dunia.








Via Ferrata berakhir di sini.
         Kami bertiga menghabiskan via ferrata Walk The Torque ini dalam masa 1 jam. Masa yang singkat ini mungkin kerana bilangan kami yang kecil dalam kumpulan memudahkan dan mempercepatkan pergerakan. Guide mengajak kami mengulangi via ferrata Low's Peak Curcuit yang lebih panjang dan mencabar di masa akan datang selepas kami menamatkan sessi pendakian ini. Pada masa itu saya bertekad ingin mencuba pula via ferrata Lows Peak Circuit satu hari nanti. Kemudian kami terus turun ke Pendant Hut di mana teman-teman yang lain sedang menunggu kami. Setelah berehat hampir 2 jam di Pendant Hut, kami bergerak turun ke Timpohon Gate.

Bergambar Di Pendant Hut bersama guide via ferrata.





         Kami sampai di pejabat Taman Negara Gunung Kinabalu hampir pukul 5:00 petang. Dari sana kami menaiki bas ke bandar Kota Kinabalu. Walaupun seram dan sedih melihat gambar pendaki via ferrata yang terkorban semasa gempa bumi yang berlaku di Kinabalu tahun 2015, saya tetap akan mendaki via ferrata jika berpeluang kerana "mati itu pasti". Terima kasih Allah.



Tiada ulasan: