Rabu, 11 Februari 2015

Gunung Lawu via jalur Cemorosewu

   
        Gunung lawu 3265 mdpl terletak di pulau Jawa Timur dan Jawa Tengah. Saya ke gunung ini bersama teman-teman pendaki dari Malaysia yang di ketuai oleh Encik Deeno. Pada 3 May 2012 kami sampai di bandar Solo yang juga dikenali sebagai "Kota Batik". Dari airport kami menaiki 2 buah van menuju ke Sarangan iaitu pos pendakian di kaki Gunung Lawu. Perjalanan normal dari kota Solo ke Sarangan memakan masa sekitar 2 jam, tetapi disebabkan kami menyinggah di merata tempat, kami sampai di sana pada pukul 9:00 malam.

Kedai wajib dikunjungi bagi pendaki.

Toko batik

Singgah di surau Fathurrohman untuk tunai tanggungjawap.
       Kami sampai di Sarangan kurang lebih pukul 9:00 malam. Setelah berehat dan makan malam kami mula mendaki pada pukul 12:30 tengah malam 4 May. Gunung Lawu boleh didaki dari Cemorokandang di Tawangmangu, Jawa Tengah atau dari Cemorosewu di Sarangan, Jawa Timur. Dua pintu jalur pendakian yang sering menjadi pilihan pendaki ini hanya berjarak 200 meter. Gunung Lawu juga boleh didaki dari Ceto dan Jogorogo. Mendaki dari Cemorokandang mengambil masa kurang lebih 9 hingga  10 jam, jadi kami memilih laluan dari Cemorosewu kerana treknya lebih dekat dan bagus dengan batu-batuan yang telah disusun. Tidak banyak gambar dapat dirakam sepanjang pendakian waktu malam, kerana keletihan dan mengantuk kami sampai agak lewat di puncak iaitu pada pukul 7:25 pagi.


Bersama Pak Kassim, guide popular di Semenanjung.

Puncak Gunung Lawu
         Dari jalur Cemorosewu ada 5 pos untuk sampai ke puncak Gunung Lawu. Di puncak Gunung Lawu, di kala cuaca yang bagus, jika kita memandang ke barat akan ternampak puncak Gunung Merapi dan Merbabu. jika memandang ke timur akan nampak Gunung Kelud, Butak dan Wilis.

Melihat permandangan di puncak Lawu
         Setelah berehat dan merakam gambar kenangan di puncak Gunung Lawu kami turun di sebuah pondok yang terletak 20 minit dari puncak Lawu. Di pondok ini kita boleh menyewa untuk bermalam sekiranya kita mula mendaki waktu petang. Pengusaha pondok ini juga menjual makanan dan pondok ini boleh muat kurang lebih 30 pendaki.

Bersama anak-anak sekolah pondok yang juga mendaki.

Anak-anak sekolah pondok Salak Tiga 

        Kami berehat di pondok ini agak lama kerana menunggu teman yang sampai lewat di puncak disebabkan tertidur di atas trek malam tadi. Pada pukul 10:30 pagi kami mula turun ke kaki gunung mengunakan trek sama yang kami daki malam tadi.

       
Pemandangan trek Gunung Lawu amat cantik di waktu siang.





         Pemandangan di sepanjang trek Gunung Lawu amat indah dan saya bercadang ke sini lagi satu hari nanti. Setelah berjalan lebih 4 jam kami sampai di pintu masuk Gunung Lawu. Terima kasih Allah.

Selamat sampai di pintu masuk gunung lawu.
Nota:
1- Ticket masuk pos pendakian Gunung Lawu Rp 2500 seorang.
2- Gunung Lawu dikeramatkan oleh penduduk di kaki gunung, jadi jaga percakapan.


Sabtu, 7 Februari 2015

Nairobi Kenya

      Negara Kenya terletak di Benua Africa, berada di selatan Ethiopia, di utara Tanzania dan di barat daya Sudan, Tenggara Nairobi Lautan Hindi, di baratnya Uganda dan di timur lautnya Somalia. Nairobi ibu kota Kenya bermaksud "cool water" dalam bahasa Maasai.


      Saya ke sini pada ogos 2014 kerana transit selama 3 hari dalam perjalanan pergi dan pulang dari Tanzania. Puncak tertingginya adalah Gunung Kenya  5199 meter dan merupakan puncak kedua tertinggi di Benua Afrika. Bandar yang berada di ketinggian 1795 mdpl ini bercuaca seperti Cameron Highland semasa saya di sana. Malam pertama setibanya di Nairobi kami menginap di Nomad Palace Hotel yang terletak di pinggir bandar Nairobi berdekatan kawasan setinggan. Hotel ini selamat dan terdapat surau di tingkat 2.

Permandangan dari bilik hotel


        Masyarakat Nairobi kreatif dan pakar mengukir kayu. Dalam perjalanan ke Tanzania kami singgah di sebuah kedai cenderamata, kerja mengukir dilakukan di belakang kedai.





        Malam kedua sekembalinya dari Tanzania, kami menginap di hotel La Jardine. Hotel ini terletak di kawasan agak bahaya dan tidak dicadangkan kepada pembaca. Malam ketiga kami menginap di tengah bandar Nairobi iaitu di Hotel 680. Hotel ini terletak berdekatan Masjid Jamek, di tengah bandar dan servisnya bagus. Makanan halal mudah didapati di sekitar hotel.

Jamia Mosque


          Kami melawat beberapa tempat di bandar Nairobi dan singgah di City Market yang dibuka 24 jam. Market ini menjual barang makanan basah dan kering, cenderamata, perhiasan dan pakaian.



Antara punca pencarian masyarakat di Nairobi
      Nairobi dibangunkan oleh British pada tahun 1899 sebagai depot bagi perjalanan keretapi antara Mombasa ke Uganda. Pada tahun 1907 Nairobi berkembang dengan pantas setelah menjadi ibu negeri British East Africa dan bangunan peninggalan British masih berdiri megah di kota Nairobi yang pesat membangun.




Bandar Nairobi yang pesat membangun